Kamu Sering Kesemutan? Berikut Cara Terhindar Dari Kesemutan

Hampir setiap orang pernah mengalami sensasi menggelitik dan menusuk yang datang tiba-tiba di tangan atau kaki. Kita umum menyebutnya dengan “kesemutan”, karena sensasi yang dirasakan layaknya digerayangi ratusan semut di bawah kulit.

Kulit Anda mungkin terasa sedikit kebas (mati rasa), seolah Anda tidak bisa merasakan sensasi apapun selain rasa menggelitik dan gatal yang mengganggu bagaikan ditusuk-tusuk jarum kecil. Ketika kaki Anda kesemutan, bahkan untuk menumpukan sedikit saja berat badan di kaki akan terasa menyengsarakan.

Memang tidak sampai terasa sakit minta ampun, tapi rasanya lumayan tidak nyaman juga. Anehnya, hanya dengan menggoyang-goyangkan kaki sebentar saja, sensasi kesemutan ini akan perlahan menghilang.

Kenapa bisa kesemutan?

Kesemutan adalah kondisi yang Anda alami saat tangan atau kaki menerima tumpuan tekanan berat dalam waktu yang cukup lama. Dalam dunia medis, kesemutan disebut dengan paresthesia. Rasa kebas dan menggelitik yang tidak nyaman ini biasanya terjadi di bagian-bagian tubuh yang rutin digunakan dalam kegiatan sehari-hari, misalnya kaki, lengan atau tangan (berlutut terlalu lama, duduk bersila atau tidur bersedekap).

Tubuh manusia memiliki miliaran saraf yang berfungsi sebagai jalur komunikasi dari otak ke seluruh tubuh. Saraf perifer tubuh mengirim informasi kembali ke otak dan sumsum tulang belakang. Saat tangan atau kaki menerima begitu banyak tekanan, saraf-saraf yang menjalar di dalamnya akan terjepit. Sementara itu, tekanan tersebut juga akan menghimpit pembuluh darah yang menyokong kerja kumpulan saraf tersebut.

Saraf yang terjepit akan menyebabkan otak Anda kekurangan informasi yang diharapkan datang dari kumpulan saraf ini, dan saraf-saraf ini sendiri tidak bisa menerima darah dan oksigen yang mereka butuhkan dari jantung Anda yang berarti pesan sensorik saraf akan terblokir. Pada akhirnya, anggota tubuh yang bermasalah ini akan “mati rasa”.

Tiga tahapan kesemutan

Kesemutan sebenarnya terjadi dalam tiga tahap. Pertama, dalam satu-dua menit setelah tangan atau kaki menerima tekanan berat, bahkan bisa berlangsung hingga empat menit, adalah sensasi yang disebut sebagai “kompresi menggelitik”, sensasi yang digambarkan seperti luapan busa minuman soda yang terasa samar atau seperti berdengung. Tahap kedua, biasanya dimulai sepuluh menit setelahnya, disebut dengan “mati rasa”. Sensasi kebas ini akan berlangsung selama tekanan pada saraf dan pembuluh darah kaki masih berlangsung. Akhirnya, setelah tekanan diangkat, tahap ketiga mulai mengambil alih proses ini yaitu kesemutan.

Di tahap terakhir yang kita semua sudah sangat akrab dengan sensasi tusukan-tusukannya yang menggelitik dan geli mengganggu kaki akan berfungsi normal seperti sedia kala. Sensasi kesemutan ini disebabkan oleh proses saraf perifer yang kembali bekerja untuk mengirimkan pesan rasa sakit ke otak. Kumpulan saraf lain, seperti saraf yang berfungsi mengatur suhu tubuh, akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

Kesemutan biasanya akan terasa lebih menyakitkan daripada kedua tahap yang mengikutinya, tetapi aspek emosional dari pengalaman tersebut lebih melibatkan rasa ingin tahu atau penasaran. Rasa tidak nyaman tersebut kemudian akan perlahan mereda, namun kita biasanya tidak dapat mengetahui dengan persis kapan sensasi tersebut akan kembali normal.

Sensasi kesemutan dapat diatasi dengan meredakan tekanan dari bagian tubuh yang terpengaruh, misalnya dengan berdiri dan berjalan sebentar setelah duduk bersila terlalu lama, atau menggoyang-goyangkan tangan. Hal ini akan memungkinkan suplai darah kembali normal, sehingga menghilangkan sensasi mati rasa dan kesemutan yang menyulitkan Anda.

Apa yang menyebabkan kesemutan?

Selain saraf yang terjepit carpal tunnel syndrome (CTS), jaringan parut, pembuluh darah membesar, infeksi atau tumor juga bisa memberikan tekanan pada saraf. Ada banyak kondisi lain yang bisa menyebabkan Anda mengalami kesemutan.

Sebagai contoh, gigitan serangga atau hewan, racun alergen dalam makanan laut, sakit kepala migrain atau terapi radiasi, bisa menyebabkan kesemutan. Kadar alkohol, vitamin B12, potassium, kalsium atau natrium dalam tubuh yang tidak normal juga dianggap sebagai penyebab potensial dari kesemutan. Terapi radiasi juga dapat menghadirkan sensasi menggelitik yang tidak nyaman nan familiar ini.

Terkadang, cedera tertentu bisa menghasilkan sensasi kebas atau kesemutan, seperti cedera saraf leher atau hernia pada piringan tulang belakang (herniated disk/nucleus pulposus atau slipped disk). Demikian juga dengan peradangan atau pembengkakan sumsum tulang belakang atau otak bisa memberikan tekanan pada satu saraf atau lebih.

Kesemutan yang perlu diwaspadai

Penyebab terjadinya kesemutan biasanya beragam, ada yang bersifat sementara dan ada pula yang sifatnya berkepanjangan. Berikut penjelasannya mengenai dua faktor ini.

  • Kesemutan sementara

Kesemutan sementara terjadi ketika ada anggota tubuh yang mengalami tekanan dalam waktu lama. Hal ini membuat pasokan darah ke saraf di daerah itu menjadi terhambat. Anda bisa merasakan kesemutan pada kaki setelah duduk bersila atau memakai sepatu terlalu kecil. Kesemutan pada tangan juga dapat dirasakan, misalnya ketika tidur dengan posisi kepala menindih lengan.

Karena bersifat sementara, kondisi ini bisa mereda dengan sendirinya jika Anda membebaskan area yang kesemutan dari tekanan, seperti meluruskan kaki setelah duduk bersila atau melepaskan tangan yang tertindih. Dengan begitu aliran darah akan kembali lancar.

Selain tekanan, penyebab kesemutan sementara bisa disebabkan oleh dehidrasi dan hiperventilasi, yaitu kondisi pada saat Anda bernapas terlalu cepat.

Penyebab lain adalah penyakit Raynaud. Penyakit ini memengaruhi pasokan darah ke area tertentu pada tubuh, seperti jari-jari tangan dan kaki. Penyakit ini khususnya menyerang saat penderita sedang stres, gelisah, atau berada di ruangan bersuhu dingin.

  • Kesemutan berkepanjangan

Kesemutan yang terjadi secara berkepanjangan biasanya berhubungan dengan kondisi kesehatan Anda, misalnya akibat menderita penyakit diabetes, gangguan ginjal, penyakit hati, stroke, tumor otak, kanker, ketidakseimbangan hormon, multiple sclerosis atau sklerosis ganda atau CTS (carpal tunnel syndrome) atau sindrom lorong karpal, kompresi saraf ulnar.

Selain itu, obat-obatan yang sedang Anda konsumsi juga bisa memicu kesemutan, misalnya obat-obatan kemoterapi yang digunakan untuk mengatasi kanker payudara dan limfoma, obat pencegah kejang, antibiotik dan obat untuk penyakit HIV/AIDS.

Terpapar zat beracun juga bisa menimbulkan kesemutan. Zat-zat beracun terkait, misalnya merkuri, talium, timbal arsenik, dan beberapa bahan kimia industrial lainnya.

Faktor lain yang menyebabkan kesemutan berkepanjangan adalah malanutrisi atau kondisi tubuh saat kekurangan nutrisi penting akibat pola makan yang buruk, kekurangan vitamin B12, dan akibat mengonsumsi minuman beralkohol secara berlebihan.

Cara Mengetahui Penyebab Pasti Kesemutan?

Jika Anda sering merasa kesemutan, Anda bisa menanyakan penyebabnya ke dokter. Beberapa tes mungkin akan dijalani, seperti tes darah, tes elektromiogram, pemeriksaan cairan serebrospinal, tes konduksi saraf, tes MRI dan biopsi saraf. Tapi sebelum menjalani prosedur medis, dokter akan menanyakan gejala yang Anda alami, riwayat kesehatan Anda, kondisi lingkungan kerja, gaya hidup Anda, serta riwayat penyakit keluarga.

Setelah diagnosis ditegakkan, Anda akan lebih mudah menangani kesemutan yang Anda alami. Sebagai contoh, jika kesemutan terjadi karena diabetes, maka dokter akan mengingatkan Anda untuk selalu mengontrol kadar gula darah, rutin menyuntikkan insulin dan menerapkan pola makan sehat.

Secara umum, kesemutan bisa diminimalisasi dengan menerapkan gaya hidup yang lebih sehat, misalnya:

  • Rutin berolahraga.
  • Menghindari terpapar racun.
  • Menghindari atau membatasi konsumsi minuman beralkohol.
  • Berhenti merokok.
  • Pola makan yang sehat.
  • Senantiasa menjaga berat badan ideal.
  • Mengobati dan mengontrol penyakit kronis jika ada, seperti diabetes atau gagal ginjal.

Kebanyakan kasus kesemutan yang terjadi bersifat sementara. Anda disarankan untuk segera mengunjungi dokter jika kesemutan yang Anda alami memburuk, disertai kemunculan ruam, diiringi pusing, kejang otot atau gejala lain yang tidak biasa, menjadi lebih sering buang air kecil, timbul rasa nyeri di leher, lengan bawah dan jari, tubuh terasa lemah atau tidak bisa bergerak dan kehilangan kesadaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *